Apa Itu Alternator Pada Mobil

Beri rating post ini

Alternator adalah generator yang menghasilkan listrik yang disimpan dalam baterai 12 volt kendaraan dan menggerakkan motor starter untuk mesin dan berbagai komputer, lampu, power window dan kunci, wiper dan aksesori listrik lainnya.

Nama ini berasal dari arus bolak-balik yang diubah menjadi arus searah, yang digunakan baterai dan aksesori listriknya. Tanpa generator onboard untuk terus mengisi ulang baterai 12 volt, baterai akan cepat kehabisan daya dan mobil akan berhenti berjalan.

Apa Itu Alternator

Alternator menggantikan generator DC pada 1960-an karena lebih ringan, mampu menghasilkan lebih banyak daya dan terbukti lebih andal.

Mereka biasanya dipasang di bagian depan mesin dan terhubung ke poros engkol oleh sabuk penggerak aksesori (seringkali bersama dengan kompresor AC dan pompa air). Setiap kali mesin berjalan, sabuk memutar bagian yang berputar di dalam alternator untuk menghasilkan listrik dan mengisi baterai.

Artikel terkait : Rental mobil lepas kunci Bali.

Meskipun alternator sering bertahan 10 tahun atau lebih, sabuk serpentine yang menggerakkannya bisa cepat aus dan putus. Ketika sabuk mulai tergelincir, alternator tidak akan mampu menghasilkan listrik yang cukup untuk baterai untuk memenuhi kebutuhan listrik kendaraan. Itu sering akan memicu lampu peringatan dasbor atau, kasus terburuk, mencegah kendaraan untuk memulai.

Kendaraan listrik dan hibrida tidak memiliki alternator. Sebagai gantinya, mereka memiliki konverter DC-ke-DC yang mengisi ulang baterai 12 volt menggunakan daya dari paket baterai tegangan tinggi (“baterai traksi”) yang memberi daya pada kendaraan.

Pada kendaraan berbahan bakar bensin atau solar, alternator menghasilkan listrik dari tenaga mekanik yang disuplai saat mesin hidup. Dalam EV, tidak ada mesin yang menyediakan tenaga mekanik itu, jadi itu berasal dari baterai (traksi) utama.